23 Julai 2009

Selamat Hari Lahir Mama



Selamat Hari Lahir Mama yang ke 53...moga mama terus di panjangkan umur dan dimurahkan rezeki selalu...kami akan terus menyayangi mama smpai ke hujung nyawa...We all luv u...
Sayang selalu dari anak-anak dan cucu-cucu mama
faezah & asri = helwani ibtisam dan hifdzulwafi
fuad & Hanis = nurin hannani
fakhrati & Azman = ----- -----????huhuhu
Farhaini & ------ -----=????heheheh mcm poyoja
Ahmad Fauzan
Farah Izzati
Fadzlina
Fadzilatulain


p/s: gambar laterya...mama, hadiah nant dluna..x tau nk beli apa


*hadiah dari sri lanka mana????

6 Julai 2009

Amir Yusuf

Salam…bertemu lagi…da lama x update blog nie…kali nie hanya ingin berkongsi sedikit rasa dgn semua pembaca…da lama aku ikuti blog abg fajar dan zaujah k.anis x cilap…kisah sedih dan penuh permainan perasaaan…bila on ja laptop, blog abg fajar yang aku mula2 search….takziah buat adik amir yusuf…aku copy entri kat bwah dari blog abg fajar…maafya, niat di hati Cuma ingin berkongsi sedikit rasa ketabahan dan kekaguman dari jiwa abg fajar sekeluarga…ada sendu yang terzahir tiap kali menatap dan membaca blog beliau…jatuh cinta buat amir yusuf turut merobok di hati…moga payung emas menanti kedua ayahbonda Amir Yusuf…buat kwn2…moga entri ini menambahkan lagi doa2 buat anakanda Amir Yusuf….
www.fajaril.net
MEMORI BUAT AMIR YUSUF…
Untuk Terakhir Kali
Detik-detik bersama Amir Yusuf
Ayah usap kepala Amir Yusuf. Ibu bacakan bersama surah-surah suci agar dapat mengurangkan kepedihan yang ditanggung oleh dirimu sayang. Bukan saja untuk Amir Yusuf, tetapi juga buat jiwa ayah dan ibu di dalam melalui detik-detik getir ini.
Malam sebelumnya, setelah sekian lama Najla tidak dapat bertemu, akhirnya terlerai juga kerinduan antara Najla dan Amir Yusuf. Berbulan lamanya berada di wad PICU, hanya 2 kali sahaja Najla dapat melihat wajah Amir Yusuf. Itupun tidak sampai lima minit. Kawalan yang begitu ketat tidak membenarkan pelawat memasuki ruangan ini kerana keadaan bayi di dalam sini begitu lemah dan mudah terkena sebarang jangkitan.
Alangkah syukur dan gembira hati ayah dan ibu dengan peluang yang diberikan. Tidak tergambar apakah yang Najla rasai sewaktu melihat Amir Yusuf di dalam keadaan sedatif. Ayah dukung Najla. Ayah terangkan kepada Najla segala mesin, tiub dan wayar kepada Najla. Dari riak wajahnya, penuh dengan rasa sedih dan simpati.
“Najla nak doa untuk adik Amir Yusuf?”
Dengan perlahan, Najla berdoa.
“Ya Allah, sembuhkanlah Amir Yusuf. Najla sayang Amir Yusuf. Ya Allah, permudahkan PhD ibu ayah. Berkatilah, rahmatilah hidup kami.”
Keharuan menerjah hati ayah. Kasih sayang yang mengikat terasa begitu erat dan tulus. Ayah kucup pipi Najla.
Malam itu, Najla pulang ke rumah ditemani Kakak Adibah. Ayah dan ibu terpaksa menemani Amir Yusuf yang begitu memerlukan ayah dan ibu. Dua malam ayah dan ibu setia di sisi. Tanpa secebis rasa jemu. Demi kasih sayang yang tercipta.
Kesan jangkitan di dada Amir Yusuf semakin merebak. Ia semakin memberi kesan yang teruk kepada sistem pernafasan dan melumpuhkan lagi sistem lain di dalam badan Amir Yusuf. Segala usaha dan upaya telah dilakukan oleh doktor. Namun, mereka harus mengakui bahawa tiada lagi yang terbaik dapat mereka berikan. Pedih sekali khabar ini. Ayah dan ibu harus redha.
Kali pertama mendengar berita itu, ayah dan ibu masih lagi mampu bertahan. Inilah ketentuan dari-Nya. Biarpun terasa menggeletar seluruh tubuh, ayah hanya mampu bermohon agar Allah mempermudahkan segalanya.
“Is there any hope?”
“No. I’m sorry.”
Demikianlah kata Dr Mark yang sejak semalam berusaha memberikan yang terbaik buat Amir Yusuf. Kuasa manusia begitu kerdil jika dibandingkan dengan-Nya. Ayah dan ibu pasrah. Kita lalui semua ini dengan redha.
Pagi Jumaat yang permai, ayah dan ibu duduk di sisi katil Amir Yusuf. Ayah pegang tangan Amir Yusuf. Ayah belai. Ayah kucup. Ayah usap. Berulangkali. Ayah cium dahi Amir Yusuf. Lama. Ayah mahu terus mengingati bau Amir Yusuf ini sampai bila-bila.
Dan entah mengapa, satu rasa menerjah di hati ayah. Bagaimanakah agaknya hari-hari tanpa Amir Yusuf? Tanpa dapat melihat dan menyentuh dirimu sayang? Bagaimana harus ayah pujuk jiwa ini agar menerima segalanya dengan tabah?
Air mata yang ayah tahankan sejak semalam terus deras mengalir. Ayah tidak mampu melawan perasaan ini. Sedu ayah menjadi-jadi mengenangkan perpisahan kita. Pudar sudah bayangan masa depan kita bersama. Sungguh, ayah kalah dalam perang emosi di dalam jiwa yang bergelora secara tiba-tiba.
Ibu kucup wajah Amir Yusuf. Tangis ayah dan ibu bersatu.
Amir Yusuf adalah anugerah yang begitu istimewa. Amanah yang diterima dengan penuh kesyukuran meskipun penuh dengan air mata. Pelbagai komplikasi yang wujud ke atas Amir Yusuf. Namun ayah dan ibu berbangga di atas segala perjuangan Amir Yusuf selama ini. Dari bermacam rawatan dan pembedahan hingga kepada hari-hari yang dilalui penuh dengan debaran dan harapan.
Ayah kucup Amir Yusuf. Ayah kucup sekali lagi. Itu dari kakak Najla yang begitu sayang dan rindukan Amir Yusuf. Alangkah sedih mengenangkan kakak Najla tidak dapat bermain dan bermanja dengan Amir Yusuf. Kucupan seterusnya. Itu dari Tok Bah, Tok Mi, Wek Lanang dan Wek Wedok yang berada di kampung halaman. Jauh dari kita. Yang selalu menyulam rindu. Yang terlalu kasih dan sayang kepada cucu mereka yang satu ini. Hanya melihat Amir Yusuf melalui gambar. Yang selalu menangis mengenangkan Amir Yusuf dan tidak mampu berbuat apa-apa melainkan berdoa dan bermohon kepada-Nya sentiasa.
Ayah kucup Amir Yusuf lagi. Itu dari semua pakcik, makcik dan sanak saudara Amir Yusuf yang begitu rindu sekali. Yang sama menangis dan terharu mengenangkan Amir Yusuf. Tidak jemu menghimpun doa dan harapan. Memohon Dia mengurniakan rahmat yang berlimpahan untuk kita sekeluarga.
Ayah kucup lagi dan lagi. Pada dahi. Pada kening. Dalam sebak. Dalam rasa keharuan. Dalam penuh rasa sayang. Itu dari ayahanda-ayahanda, bonda-bonda, pakcik-pakcik dan makcik-makcik yang begitu setia dan kasihkan Amir Yusuf. Biarpun tidak pernah melihat atau ada tidak mengenali, mereka tidak jemu berkongsi kasih dan sayang, doa dan harapan hingga ada yang sama menangis bersama ayah dan ibu. Alangkah terharunya hati ini. Begitu banyak jiwa yang murni di luar sana. Baik dari kenalan rapat mahupun tidak. Betapa istimewanya Amir Yusuf, membuka jiwa insan-insan yang berjauhan dan yang dekat bersatu di dalam satu ruang rasa. Melimpah kasih sayang buat Amir Yusuf.
Maafkan ayah dan ibu, sayang. Hanya di sini saja kemampuan ayah dan ibu. Maafkan juga kerana kami tidak dapat menjaga Amir Yusuf seperti mana kami menjaga kakak Najla. Amir Yusuf, janganlah lupakan ayah, ibu dan kakak Najla, ya sayang. Amir Yusuf akan bertemu dengan Allah. Amir Yusuf akan dijaga oleh Allah. Amir Yusuf mohon kepada-Nya, agar nanti kita semua disatukan semula di syurga, tempat Amir Yusuf bermain.
Bacaan di paparan semakin tidak memberangsangkan. Pada waktu ini, Dr Mark memberi peluang kepada ayah untuk mendakap Amir Yusuf. Dengan penuh hati-hati, dengan penuh kasih sayang, Amir Yusuf berada di dalam pangkuan ayah. Ayah peluk erat Amir Yusuf. Seakan tidak mahu melepaskan. Ibu berada di sisi, membacakan surah Ya’asin. Moga semua itu menjadi teman ketika Amir Yusuf di alam sana.
Bergetar rasa di jiwa. Bertambah gelora di dada. Ayah bisikkan betapa sayangnya ayah dan ibu kepada Amir Yusuf. Betapa rindunya nanti kami kepada Amir Yusuf. Ayah berusaha menguatkan diri dengan mengucap dan bertasbih. Allahu Akbar, Allahu Akbar.
Ya Tuhan, adakah ini dinamakan cinta? Cinta dan kasih sayang terhadap anakanda Amir Yusuf yang membawa kami terus dekat kepada-Mu selalu? Kasih sayang yang selalu bersimpul dalam doa dan harapan? Kuatkanlah jiwa dan hati kami, Ya Allah.
Amir Yusuf berpindah tangan kepada ibu pula. Air mata tidak putus-putus berlinangan dari pipi. Sebak di jiwa. Ibu kucup Amir Yusuf berkali-kali. Air mata menitik pada wajah Amir Yusuf. Ayah usap kepala Amir Yusuf. Selepas ini, ayah pasti akan merindukan Amir Yusuf. Pada wajah dan ketenanganmu, sayang. Ibu berzikir dan berselawat di telinga Amir Yusuf. Kemudian, ibu membacakan kalimah syahadah di telinga dengan penuh kelembutan. Dengan penuh kasih sayang. Dan dalam sedu sedan.
Ayah mengalunkan azan di telinga kanan Amir Yusuf. Suara ayah tersekat-sekat. Memuji nama-Nya dalam tangisan. Di telinga kiri, ayah alunkan iqamah. Bahu ayah tersengguk menahan sendu. Betapa murahnya air mata ayah dan ibu pada waktu ini. Maafkan kami berdua Amir Yusuf. Inilah tanda cinta dan sayang kami kepadamu, sayang. Yang tidak akan terpadam sampai bila-bila.
Ayah memeluk ibu dan Amir Yusuf. Ayah dan ibu bersama dalam tangisan. Dan air mata kami jatuh berlinangan. Deras bagaikan hujan. Tubuh Amir Yusuf menjadi sejuk. Wajahnya perlahan-lahan menjadi pudar. La’illahaillah, Subhannallah, Astagfirullah.

Dr Mark menyentuh lembut bahu ibu.

“Amir just passed away“, dengan suara yang begitu perlahan.

Makin deras air mata yang tumpah. Bersama-sama, ayah dan ibu mengucapkan, “In’nalillahiwa’inna ilaihi rojiun”.
Kami serahkan semula Amir Yusuf kepada Penciptanya, Allah Yang Esa. Dia Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Moga kepulangan Amir Yusuf diiringi bersama dengan sekalian malaikat.
Amir Yusuf datang kepada ayah dan ibu pada hari Jumaat. Kini, Amir Yusuf pulang ke pangkuan Allah, pada hari Jumaat juga, iaitu pada jam 12.51 tengahari. Sewaktu jemaah sedang menunaikan solat Jumaat. Moga keberkatan Jumaat, mengangkat roh Amir Yusuf dengan penuh ketenangan dan kebahagiaan.
Tidurlah anakanda. Tidurlah sayang, Amir Yusuf. Nanti, dirimu akan terjaga melihat keindahan yang luar biasa dari mimpi. Ayah dan ibu akan selalu mendoakan. Pada kasih sayang kita yang tiada kesudahan. Biarpun, sayang ayah dan ibu terlalu dalam buatmu, namun kasih sayang dan cinta dari-Nya lebih besar dari segalanya.
ii. Di hari kepulangan Amir Yusuf
Semalam, adalah kali pertama Amir Yusuf dibawa keluar dari hospital untuk dibawa pulang. Namun, bukan ke rumah ayah dan ibu. Pulang ke rumah Allah.
Pagi Sabtu, kami semua bersegera ke Central Mosque Glasgow untuk menguruskan jenazah Amir Yusuf. Ayah dan ibu ingin memberikan penghormatan yang terakhir buat anakanda Amir Yusuf. Kedatangan teman-teman di Glasgow begitu mengharukan. Mereka turut sama berduka atas pemergian Amir Yusuf. Hampir semua tidak pernah melihat wajah atau tubuh Amir Yusuf secara dekat. Yang ada, hanyalah jasad Amir Yusuf.

Sekali lagi, Allah memberi peluang kepada ayah dan ibu untuk memandikan Amir Yusuf untuk terakhir kalinya. Seumur hidup Amir Yusuf, hanya dua kali sahaja Amir Yusuf dimandikan dengan sempurna seperti bayi sihat yang lain. Alangkah sebak sekali, ini adalah kali terakhir Amir Yusuf dimandikan bersama ayah dan ibu. Moga nanti, Amir Yusuf akan dimandikan oleh bidadari syurga dengan penuh kasih sayang. Dengan bantuan beberapa teman di sini, ayah basuh tubuh Amir Yusuf dengan lembut dan hati-hati. Ibu basuh di sebelah bahagian tubuh Amir Yusuf. Dari kanan ke kiri. Hinggalah keseluruhan Amir Yusuf dibersihkan dan dibasahi.
Kami pakaikan baju terakhir Amir Yusuf. Tiada sebarang jahitan pada kain putih ini. Baju yang dipakai oleh Amir Yusuf, adalah sama nanti dengan baju yang bakal dipakai oleh ayah dan ibu. Sama juga dengan orang yang lain. Nanti di sana, baju Amir Yusuf pasti lebih indah.
Solat jenazah buat Amir Yusuf terus dijalankan sebaik saja solat Zohor. Hampir seluruh jemaah yang hadir turut sama memberikan penghormatan. Sayu dan sebak rasa di hati ayah, apatah lagi sewaktu imam menyebut nama Amir Yusuf dan mendoakan kesejahteraan Amir Yusuf di sana. Kejauhan dengan ahli keluarga menambahkan lagi kesayuan di hati. Sebaik tamat solat, ramai teman yang menghampiri ayah mengucapkan takziah. Bukan itu saja, ramai juga di kalangan jemaah yang hadir datang memujuk dan memeluk ayah. Betapa terharunya ayah. Bukan kerana bersedih di atas kehilangan Amir Yusuf, tetapi terharu dan bersyukur kerana Amir Yusuf dipilih sebagai insan yang begitu istimewa di sisi Allah.
Ramai juga kenalan yang hadir turut sama mengiringi Amir Yusuf pulang ke pangkuan-Nya. Ayah dan ibu membawa Amir Yusuf menuju ke Cathcart Cemetery yang terletak di selatan kota Glasgow. Kawasan perkuburan ini seakan tenang dan mendamaikan. Sukar sekali menterjemahkan apa yang ayah rasa sewaktu memasuki kawasan ini.
Hujan turun renyai-renyai. Seakan sama menangisi pemergian Amir Yusuf. Angin bertiup lembut menyapa tubuh ayah dan ibu. Liang lahad yang sudah digali seakan bersedia menyambut jasad Amir Yusuf. Dan ayah mengangkat keranda putih dari kereta menuju ke tempat yang dikhususkan untuk Amir Yusuf. Semua hadirin yang terdiri dari kenalan seakan berdebar menanti urusan yang selanjutnya. Urusan pengebumian jenazah muslim di sini adalah berbeza seperti yang dilakukan di tanahair.
Keranda putih Amir Yusuf diturunkan perlahan-lahan. Ayah lepaskan tali yang mengikat tali keranda. Bibir ayah tidak lepas dari mengucap zikir dan tahmid agar kekuatan terus bersama ayah pada ketika ini.

Ayah ambil tanah dan taburkan ke dalam tempat persemadian Amir Yusuf. Sedikit demi sedikit, tanah semakin menutup pandangan ayah dari keranda Amir Yusuf. Akhirnya, seluruh tanah terkambus menghimpun setiap ruang.
Sewaktu doa dibaca oleh imam, hati ayah begitu bergetar. Sebak sekali. Betapa istimewanya Amir Yusuf pada hari kepulangannya. Hujan gerimis bagaikan menangis. Hujan bercampur dengan air mata di pipi ini. Betapa ayah tahankan segala rasa. Merelakan pemergian Amir Yusuf.
Usai semuanya, ayah dan ibu seakan tidak percaya sudah tiba masanya kami melangkah pergi meninggalkan Amir Yusuf. Ayah dan ibu menadah tangan, memohon doa kepada-Nya. Agar kepulangan Amir Yusuf ini disambut dengan penuh meriah dan kegembiraan. Moga tiada lagi kepedihan dan keperitan seperti apa yang telah Amir Yusuf lalui selama ini.
Sewaktu melangkah pergi, tiba-tiba saja Najla menangis. Dapatkah Amir Yusuf melihat dan mendengarkan kata-kata kakak Najla, yang mahukan Amir Yusuf? Bagai seakan terkejut mengapa Amir Yusuf ditinggalkan dan ditanam sedemikian rupa. Betapa ayah dan ibu berusaha memujuk agar Najla memahami sebuah pemergian Amir Yusuf untuk bertemu Allah.
Ya Tuhan, amanah yang telah Kau beri, kami pulangkan dengan penuh redha. Ampunilah segala dosa-dosa kami. Rahmatilah Amir Yusuf, Ya Allah. Belailah dan jagailah dia. Tempatkanlah dia bersama di kalangan orang-orang yang Kau kasihi. Satukanlah kami semula di syurga-Mu nanti. Amin.
Selamat tinggal, anakanda sayang. Tiba masanya, pimpinlah tangan ibu dan ayah serta semua saudaramu menuju ke syurga. Sepertimana, namamu, ‘Amir Yusuf’. Yang memimpin. Entah bagaimana agaknya, rupa anakanda di sana nanti. Semoga di sana, kita bersama kecapi kebahagiaan untuk selamanya di dalam rahmat kasih-Nya.

[+]

“(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali. Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmat-Nya dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayat-Nya”

Al-Baqarah: 156-167.

[+]

Terima kasih kepada semua yang mengirimkan salam takziah samada melalui blog, komentar, sms dan emel. Sesungguhnya, sokongan dan doa kalian selama ini adalah begitu berharga dan bermakna. Tidak dilupakan kepada semua rakan-rakan di sekitar Glasgow yang begitu banyak membantu di dalam urusan pengebumian jenazah Amir Yusuf, termasuklah yang sudi menghulur tangan sewaktu kenduri tahlil.

Syukur, Allah mempermudahkan segala urusan buat Amir Yusuf. Biarpun dimaklumkan oleh pihak pengurusan masjid bahawa kos pengebumian pada hujung minggu adalah lebih dua kali ganda dari hari-hari biasa, berkat keikhlasan dan sedekah yang diberikan telah meringankan beban kewangan kepada kami sekaligus. Alhamdulillah.

Semoga keikhlasan dan kasih sayang yang diberikan kepada Amir Yusuf akan sama memberikan syafaat buat kita semua. Insya Allah.

Kejauhan kita membuatkan ramai yang begitu rapat dan dekat dengan Amir Yusuf teringin untuk turut sama sekali menyertai hari-hari terakhir bersamanya. Sebagai tanda penghargaan dari kasih sayang buat Amir Yusuf, kami sertakan galeri khas yang direka dan diambil oleh seorang rakan baik kami, saudara Izani. Terima kasih banyak atas ‘hadiah kenangan’ ini. Kali pertama melihat galeri ini, air mata gugur dengan lebat. Sayu dan sebak sekali. Seakan jelas sekali peristiwa semalam. Moga perjalanan Amir Yusuf ke sana akan menginsafkan diri kita dan mempersiapkan diri agar dapat menyertai Amir Yusuf ke syurga abadi.

Sebelum kalian membuka album berkenaan, doakanlah kesejahteraan dan sedekahkanlah Al-Fatihah kepada Amir Yusuf. Moga keikhlasan kalian akan mendapat ganjaran dari-Nya. Amin.

* Juga, untuk mengikuti kisah hari-hari terakhir Amir Yusuf dari pandangan seorang rakan kami di Glasgow ini, bolehlah mengikuti di laman blog ini. Terima kasih Kak Haslina. Dan dari saudara Izani, di blog ini.

[+]

Tiba-tiba, kehilangannya begitu dirasai. Dan buat pertama kalinya, tiada lagi kunjungan ke hospital seperti selalu. Rindu, rindu, rindu kalbu.

Amir Yusuf,
27/06/08 - 06/03/09
Al-Fatihah.
Daisypath Anniversary tickers
 

Search This Blog

Memuatkan ...

Followers

About Me

Foto Saya
Fakhrati Aziz
Isteri kepada seorang suami,Ummi kepada seorg little khalifah, anak kepada seorang ibu..Juga seorang pendidik, permaisuri di baitul Amni...Segala Penulisan adlh hasil rencah perjalanan hdup kami...Ummi,Baba dan Tasneem...
Lihat profil lengkap saya